Dec 26, 2012

[TUTORIAL SPSS] Uji T berpasangan 2 kelompok variabel numerik untuk parametrik


Uji T berpasangan merupakan salah satu uji hipotesis komparatif untuk dua data berkelompok. selain itu, uji ini juga merupakan uji untuk statistik parametrik dengan syarat merupakan variabel numerik dan berdistribusi normal. apabila syarat tersebut tidak terpenuhi maka menggunakan statistik non parametrik. untuk kasus uji T berpasangan menggunakan uji wilcoxon apabila datanya tidak berdistribusi normal yang mana menggunakan statistik non-parametrik.
uji parametrik

Contoh Kasus Uji T berpasangan 2 kelompok

Suatu penelitian dilakukan untuk menguji perbedaan stress kerja karyawan yang bekerja di ruangan yang bersifat tradisional lalu pendah pada ruangan yang modern.
Apakah terdapat perbedaan stres karyaman ketika berada di ruangan tradisional dengan ketika berada diruangan modern?

langkah-langkah melakukan uji T berpasangan:

  1. Memeriksa syarat uji t untuk kelompok berpasangan:
    • Sebaran data harus normal
    • varians data tidak perlu diuji karena kelompok data berpasangan
  2. Jika memenuhi syarat (sebaran data normal), maka dipilih uji t berpasangan.
  3. Jika tidak memenuhi syarat (sebaran data tidak normal) dilakukan terlebih dahulu transformasi data.
  4. Jika variabel baru hasil transformasi mempunyai sebaran data yang normal, maka dipakai uji t berpasangan
  5. Jika variabel baru hasil transformasi mempunyai sebaran data yang tidak normal, maka dipilih uji wilcoxon.

Setelah kita memperoleh data dan memasukkan ke dalam SPSS, maka hasilnya sebagai berikut:
data kasus


Pada tahap pertama memeriksa syarat uji t berpasangan. syaratnya yaitu data harus bersebaran normal sehingga perlu dilakukan uji normalitas. Sesuai dengan langkah-langkah uji normalitas diperoleh hasil (untuk belum tahu bisa lihat pada postingan sebelumnya[TUTORIAL] Uji normalitas dengan SPSS)

test of normality

Dengan melihat hasil test of normality Shapiro-Wilk, diperoleh hasil nilai P-value untuk kedua kelompok data adalah lebih dari 0,05. Dengan demikian, dapat diambil kesimpulan bahwa distribusi kedua kelompok data adalah normal.

Karena syarat data berdistribusi normal terpenuhi, maka uji hipotesis yang dipergunakan adalah uji t berpasangan.

Langkah-langkah uji t berpasangan:


  • Analyze, kemudian compare means....Paired sample t
  • Masukkan kedua variabel kedalam kotak paired variables. seperti gambar berikut.
    uji t berpasangan
  • kemudian continue...ok...Hasilnya sebagai berikut
    hasil uji t

Intrepretasi hasil uji t berpasangan:


1. Bagian paired samples statistics menggambarkan deskripsi masing-masing variabel.

2. Bagian paired samples correlation menunjukkan korelasi antara dua variabel. Tampak korelasi kuat(0,921) dan signifikan (sig=0,000). Salah satu syarat uji t berpasangan adalah kedua kelompok data saling berkorelasi tinggi (r>0,9)

3. Tabel ke tiga Paired Sample Test menggambarkan hasil uji t berpasangan. Lihat kolom sig.(2 tailed). diperoleh nilai significancy 0,492(p>0,05), artinya "tidak ada perbedaan rerata stres karyawan yang berada pada ruang tradisional dengan berapa pada ruang modern".


Untuk materi tentang Pengujian Perbedaan Rata‐rata Dua kelompok berpasangan (dependent) parametrik silahkan klik link tersebut.
Untuk Bisa membandingkan dengan software yang lain silahkan kesini:
[Tutorial Excel] uji t Perbedaan Rata‐rata Dua kelompok berpasangan (dependent) parametrik

Referensi:
Statistik Untuk Kedokteran dan Kesehatan.
Diklat Khusus SPSS, Universitas Gunadarma.

Written by: Nasrul Setiawan
STATISTIK CERIA, Updated at: 5:11 AM

2 comments :

  1. bagaimana jika salah satu uji normalitasnya tidak normal?
    dianggap normal atau tidak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus normal untuk uji berpasangan.
      kalau tidak normal pakai metode non parametrik.
      untuk uji t berpasangan 2 kelompok meode alternatifnya wilcoxon. tapi kalau datanya bukan numerik pakai mcnamer. sperti pada gambar di atas. disitu bisa dilihat penjelasannya.

      Delete

 

Copyright @ 2013 Statistik Ceria